Austria: teguran dari dewan pers – OnlineCasinosDeutschland.de

Dua surat kabar Austria ditegur oleh dewan pers karena iklan tersembunyi untuk kelompok perjudian. Seperti yang diumumkan oleh otoritas regulasi mandiri jurnalistik dalam sebuah pesan, ini secara khusus tentang dua surat kabar harian Kurier dan Kronen Zeitung, yang dikatakan telah memasarkan kelompok perjudian Kasino Austria dan Lotere Austria secara positif tanpa kecuali dalam laporan yang hampir identik.

Dewan Pers: “Jelas menyesatkan”

Setelah berbulan-bulan penyelidikan, dewan pers sampai pada kesimpulan bahwa dua artikel “Fokus pada manusia” dan “Fokus pada manusia” tidak memenuhi kriteria perdagangan jurnalistik dan tidak memiliki bentuk klarifikasi independen apa pun. Pada saat yang sama, otoritas pengatur mandiri berasumsi bahwa kedua surat kabar harian itu sengaja tidak melabeli artikel mereka sebagai iklan atau iklan berbayar, karena diduga dipengaruhi oleh pihak ketiga.

Artikel terkait muncul pada 23 dan 26 Maret 2021 dan membahas komitmen sosial Kasino Austria AG dan Grup Lotere Austria. Menurut dewan pers, kurangnya iklan berbayar jelas menyesatkan pembaca. Ini didasarkan pada artikel yang diteliti secara independen yang mengikuti pedoman jurnalisme.

Dalam pengumuman resminya, dewan pers menunjukkan bahwa Kurier dan Kronen Zeitung telah melanggar kode kehormatan pers Austria dengan tindakan mereka. Secara khusus, poin tiga dan empat dilanggar. Yang terakhir menyatakan bahwa “pihak luar tidak boleh mempengaruhi konten atau bentuk kontribusi editorial”. Butir tiga, di sisi lain, mengatur bahwa laporan faktual dan opini asing harus dapat dibedakan dengan jelas.

Pilihan kata dan struktur yang identik

Dalam lanskap pers, tidak jarang surat kabar atau rumah media mereproduksi siaran pers resmi tanpa filter. Namun, artikel semacam itu selalu dilengkapi dengan identifikasi khusus yang memberikan informasi kepada pembaca tentang sumbernya. Bahkan kontribusi iklan terkadang dipublikasikan secara langsung; namun, prinsip pelabelan juga berlaku di sini.

Menurut dewan pers, tidak demikian halnya dengan Kronen Zeitung atau kurir. Terlebih lagi, kedua surat kabar harian akan memotret artikel mereka dengan pilihan kata yang sama dan struktur yang sama. Bahkan ilustrasinya benar-benar sama. Dalam pemberitahuannya, otoritas pengawas jurnalistik mencatat bahwa “tidak ada tinjauan editorial independen maupun jarak jurnalistik yang diperlukan” dalam kontribusi masing-masing. Akibatnya, kedua surat kabar harian tersebut tidak akan memotong sosok yang baik dari sudut pandang etika media.

Pelaporan tidak kritis

Isi artikel berhubungan dengan komitmen masyarakat sipil dari Casinos Austria AG dan Austrian Lottery Group. Bahkan jika perusahaan perjudian aktif di bidang ini, pelaporan tidak menunjukkan sudut pandang kritis. Terlebih lagi, komitmen perusahaan hanya dinilai positif. Selain itu, penggunaan bahasa dalam pasal-pasal tersebut menimbulkan kerancuan, karena menurut Dewan Pers lebih banyak menggunakan “bahasa iklan”.

Selama penyelidikan mereka, otoritas pengawas jurnalistik menemukan media Austria ketiga yang telah menerbitkan artikel serupa di platformnya. Namun, surat kabar harian Der Standard mematuhi ketentuan dan aturan dewan pers dan menandai artikel yang relevan sebagai iklan berbayar. Perbandingan silang ini telah memperkuat anggapan dewan pers bahwa Kronen Zeitung dan kurir telah bertindak tidak etis.

Tidak ada reaksi dari terdakwa

Seperti di Jerman, surat kabar dan perusahaan media Austria juga diwajibkan, mengikuti teguran resmi dari dewan pers lokal, untuk mencetak atau menerbitkan kritik yang relevan atas inisiatif mereka sendiri. Ini dimaksudkan untuk memberi tahu pembaca bahwa artikel yang bersangkutan salah atau memiliki cacat tertentu. Pada saat yang sama, aktor media yang bersangkutan harus membayar hukuman publik. Seluruh proses biasanya berlangsung dalam pertukaran timbal balik.

Menurut Kurier dan Kronen Zeitung, dewan pers menawarkan untuk mengambil bagian dalam proses yang sedang berlangsung untuk menciptakan dialog. Namun, kedua surat kabar itu menolak ajakan tersebut. Untuk alasan ini, otoritas pengawas sekarang menuntut agar pengaduan dipublikasikan secara sukarela.

Bagikan di Pinterest

Author: Stacy Daniels